16 Tahun Tambatan Perahu Desa Ngokomalako Rusak, Warga ke Bupati; Apakah Kami bukan Masyarakat Halsel?

Bagikan :

TERPOPULER

Dua Caleg Tumbang di PSU TPS...

Ternate - Pemungutan Suara Ulang (PSU) yang dihelat oleh Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD), Kota Ternate, di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 8, Kelurahan Tabona,...

BACA JUGA

Keluarga Besar MAN 1 Halsel Perdana Berqurban Satu Ekor Sapi

Halsel - Keluarga besar MAN 1 Halmahera Selatan melaksanakan penyembelihan Hewan Qurban Idul Adha 1445 H/2024 M pada hari Senin (17/06). Kegiatan pemotongan qurban bertempat...

Sambut Hari Bhayangkara Ke-78, Polsek Ternate Utara Gelar Baksos Religi

Ternate - Dalam rangka menyambut hari Bhayangkara Ke-78, Kepolisian Sektor (Polsek) Kecamatan Ternate Utara, Kota Ternate, gelar bakti sosial (Baksos) bersama pengurus Mesjid di...

Dua Caleg Tumbang di PSU TPS 8 Kelurahan Tabona

Ternate - Pemungutan Suara Ulang (PSU) yang dihelat oleh Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD), Kota Ternate, di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 8, Kelurahan Tabona,...

Pudir III AIKOM Nilai Kebijakan Panitia Wisuda Bertentangan dengan Mekanisme Internal

Ternate - Pembantu Direktur III Bidang Kemahasiswaan, Ilham Djufri ST.,M.Kom menyatakan sikap bakal tidak mengikuti pelaksanaan wisuda Akdemi Ilmu Komputer (AIKOM) Ternate, yang diselenggarakan...

Labuha – Lagi di desa Ngokomalako, Kecamatan Kayoa Utara, Kabupaten Halmahera Selatan, bangunan milik Pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan, yakni Tambatan Perahu yang sudah kurang lebih 16 tahun lamanya rusak total dan tersisa hanya tiang-tiangnya terbiarkan begitu saja. Tambatan Perahu dengan panjang 115 meter itu dibangun sejak masa kepemimpinan Bupati Muhammad Kasuba.

Informasi yang di himpun awak media imalut.com, pembangunan Tambatan Perahu tersebut bersumber dari anggaran pendapatan belanja Daerah (APBD) Tahun 2005 yang melekat pada Dinas Perhubungan.

Sayangnya, tambatan Perahu yang sempat menjadi kebanggan warga desa Ngokomalako dan baru dinikmati kurang lebih dua tahun itu rusak akibat cuaca extrem. Lantainya yang hanya menggunakan kayu seluruhnya terlepas akibat digulung ombak dan hanya menyisahkan tiang-tiangnya yang berdiri tegak hingga kini.

Jika dihitung sejak tambatan Perahu itu rusak total, maka sudah kurang lebih 16 tahun bangunan milik pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan itu terbiarkan begitu saja.

Bisa dibayangkan, sudah tiga kali pergantian Bupati dan Wakil Bupati, tambatan Perahu yang tersisa hanya rangkanya itu nyaris tak ada tindakan dari Pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan untuk merenovasi atau membangun kembali infrastrutur yang sebetulnya menjadi kebutuhan warga desa Ngokomalako tersebut.

[the_ad id=”3193″]

Anto, warga desa Ngokomalako, kepada media ini Rabu (12/4), mengungkapkan rasa kekesalannya. Menurut Anto, sejak periode Muhamad Kasuba hingga Usman Sidik saat ini, masarakat ngokomalako seakan di anak tirikan oleh Pemkab Halmahera Selatan.

“Apakah kami ini bukan masyarakat Halsel.?. Sehingga jembatan kami sampai sejauh ini belum juga di perbaiki,” keluhnya dengan nada kesal sembari meminta kepada Bupati Halsel agar memiliki peduli.

Anto bilang, dirinya secara pribadi dan warga masyarakat desa Ngokomalako pada umumnya berharap kepada Bupati Usman Sidik untuk memperhatikan kebutuhan masyarakat, salah satunya adalah tambatan Perahu dimaksud.

 

BERITA DAERAH

LIHAT SEMUA

Dinilai Langgar UU, Senator DPD RI...

Ternate - Viral Video Bupati Halmahera Utara (Halut), Maluku Utara (Malut), Frans Manery, mengejar massa aksi dengan sebilah senjata tajam (Sajam), saat menggelar aksi...

Tokoh Muda Makayoa; Integritas KPUD Halsel...

Labuha - Dengan lolosnya sejumlah incumbent Penyelenggara Pemilihan Kecamatan (PPK), diwilayah Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel), pada seleksi ulang anggota PPK tahun 2024 untuk pemilihan...

194 CJH Siap Diberangkatkan, Empat Diantaranya...

Halsel - Sebanyak 194 Calon Jamaah Haji (CJH) Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel), Provinsi Maluku Utara (Malut) untuk musim 1445 H /2024 M siap diberangkatkan...

SAAT INI

Dua Caleg Tumbang di PSU TPS 8 Kelurahan Tabona

Ternate - Pemungutan Suara Ulang (PSU) yang dihelat oleh Komisi Pemilihan Umum...

BERITA UTAMA

HLH Se-dunia, DLH Kota Ternate dan...

Ternate - Memperingati Hari Lingkungan Hidup (HLH) se-dunia Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Ternate dan Pertamina Patra Niaga Fuel Terminal Ternate, gelar penanaman pohon...

Mendikbud Batalkan UKT, Rektor; Unkhair Usul...

Ternate - Rektor Universitas Khairun (Unkhair) Ternate, Dr. M. Ridha Ajam, tindaklanjuti pembatalan Uang Kuliah Tunggal (UKT) dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan...

Dinilai Langgar UU, Senator DPD RI...

Ternate - Viral Video Bupati Halmahera Utara (Halut), Maluku Utara (Malut), Frans Manery, mengejar massa aksi dengan sebilah senjata tajam (Sajam), saat menggelar aksi...

REKOMENDASI

Sambut Hari Bhayangkara Ke-78, Polsek Ternate Utara Gelar Baksos Religi

Ternate - Dalam rangka menyambut hari Bhayangkara Ke-78, Kepolisian Sektor (Polsek) Kecamatan Ternate Utara, Kota Ternate, gelar bakti sosial (Baksos) bersama pengurus Mesjid di...

Keluarga Besar MAN 1 Halsel Perdana Berqurban Satu Ekor Sapi

Halsel - Keluarga besar MAN 1 Halmahera Selatan melaksanakan penyembelihan Hewan Qurban Idul Adha 1445 H/2024 M pada hari Senin (17/06). Kegiatan pemotongan qurban bertempat...

Pudir III AIKOM Nilai Kebijakan Panitia Wisuda Bertentangan dengan Mekanisme Internal

Ternate - Pembantu Direktur III Bidang Kemahasiswaan, Ilham Djufri ST.,M.Kom menyatakan sikap bakal tidak mengikuti pelaksanaan wisuda Akdemi Ilmu Komputer (AIKOM) Ternate, yang diselenggarakan...

Dua Caleg Tumbang di PSU TPS 8 Kelurahan Tabona

Ternate - Pemungutan Suara Ulang (PSU) yang dihelat oleh Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD), Kota Ternate, di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 8, Kelurahan Tabona,...

Keluarga Besar MAN 1 Halsel Perdana...

Halsel - Keluarga besar MAN 1 Halmahera Selatan melaksanakan penyembelihan Hewan Qurban Idul Adha 1445 H/2024 M pada hari Senin (17/06). Kegiatan pemotongan qurban bertempat...

Sambut Hari Bhayangkara Ke-78, Polsek Ternate...

Ternate - Dalam rangka menyambut hari Bhayangkara Ke-78, Kepolisian Sektor (Polsek) Kecamatan Ternate Utara, Kota Ternate, gelar bakti sosial (Baksos) bersama pengurus Mesjid di...

Pudir III AIKOM Nilai Kebijakan Panitia...

Ternate - Pembantu Direktur III Bidang Kemahasiswaan, Ilham Djufri ST.,M.Kom menyatakan sikap bakal tidak mengikuti pelaksanaan wisuda Akdemi Ilmu Komputer (AIKOM) Ternate, yang diselenggarakan...

HLH Se-dunia, DLH Kota Ternate dan...

Ternate - Memperingati Hari Lingkungan Hidup (HLH) se-dunia Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Ternate dan Pertamina Patra Niaga Fuel Terminal Ternate, gelar penanaman pohon...

IKLAN

16 Tahun Tambatan Perahu Desa Ngokomalako Rusak, Warga ke Bupati; Apakah Kami bukan Masyarakat Halsel?

Labuha – Lagi di desa Ngokomalako, Kecamatan Kayoa Utara, Kabupaten Halmahera Selatan, bangunan milik Pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan, yakni Tambatan Perahu yang sudah kurang lebih 16 tahun lamanya rusak total dan tersisa hanya tiang-tiangnya terbiarkan begitu saja. Tambatan Perahu dengan panjang 115 meter itu dibangun sejak masa kepemimpinan Bupati Muhammad Kasuba.

Informasi yang di himpun awak media imalut.com, pembangunan Tambatan Perahu tersebut bersumber dari anggaran pendapatan belanja Daerah (APBD) Tahun 2005 yang melekat pada Dinas Perhubungan.

Sayangnya, tambatan Perahu yang sempat menjadi kebanggan warga desa Ngokomalako dan baru dinikmati kurang lebih dua tahun itu rusak akibat cuaca extrem. Lantainya yang hanya menggunakan kayu seluruhnya terlepas akibat digulung ombak dan hanya menyisahkan tiang-tiangnya yang berdiri tegak hingga kini.

Jika dihitung sejak tambatan Perahu itu rusak total, maka sudah kurang lebih 16 tahun bangunan milik pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan itu terbiarkan begitu saja.

Bisa dibayangkan, sudah tiga kali pergantian Bupati dan Wakil Bupati, tambatan Perahu yang tersisa hanya rangkanya itu nyaris tak ada tindakan dari Pemerintah Kabupaten Halmahera Selatan untuk merenovasi atau membangun kembali infrastrutur yang sebetulnya menjadi kebutuhan warga desa Ngokomalako tersebut.

[the_ad id=”3193″]

Anto, warga desa Ngokomalako, kepada media ini Rabu (12/4), mengungkapkan rasa kekesalannya. Menurut Anto, sejak periode Muhamad Kasuba hingga Usman Sidik saat ini, masarakat ngokomalako seakan di anak tirikan oleh Pemkab Halmahera Selatan.

“Apakah kami ini bukan masyarakat Halsel.?. Sehingga jembatan kami sampai sejauh ini belum juga di perbaiki,” keluhnya dengan nada kesal sembari meminta kepada Bupati Halsel agar memiliki peduli.

Anto bilang, dirinya secara pribadi dan warga masyarakat desa Ngokomalako pada umumnya berharap kepada Bupati Usman Sidik untuk memperhatikan kebutuhan masyarakat, salah satunya adalah tambatan Perahu dimaksud.

 

Bagikan :

Artikel Terkait

Baca Juga

Keluarga Besar MAN 1 Halsel Perdana...

Halsel - Keluarga besar MAN 1 Halmahera Selatan melaksanakan penyembelihan Hewan Qurban Idul Adha 1445 H/2024 M pada hari Senin (17/06). Kegiatan pemotongan qurban bertempat...

Dua Caleg Tumbang di PSU TPS...

Ternate - Pemungutan Suara Ulang (PSU) yang dihelat oleh Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD), Kota Ternate, di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 8, Kelurahan Tabona,...

Pudir III AIKOM Nilai Kebijakan Panitia...

Ternate - Pembantu Direktur III Bidang Kemahasiswaan, Ilham Djufri ST.,M.Kom menyatakan sikap bakal tidak mengikuti pelaksanaan wisuda Akdemi Ilmu Komputer (AIKOM) Ternate, yang diselenggarakan...

Sambut Hari Bhayangkara Ke-78, Polsek Ternate...

Ternate - Dalam rangka menyambut hari Bhayangkara Ke-78, Kepolisian Sektor (Polsek) Kecamatan Ternate Utara, Kota Ternate, gelar bakti sosial (Baksos) bersama pengurus Mesjid di...

Iklan

error: Content is protected !!